Monthly Archives: September 2011

Alhamdullilah, Umurku Masih Panjang..

Alhamdullilah, semalam genaplap umur aku ke 30 tahun. Kalau member-member cakap umur dah 30 posen. Erm..Banyak ucapan hari jadi yang di terima. Banyak kata-kata semangat yang telah di terima. Terima Kasih untuk semua ahli keluarga dan sahabat andai kerana masih sudi mengirim ucapan “Selamat Hari Jadi”.

Kini aku sudah pun 30 tahun. Kini aku melangkah ke alam dewasa yang pastinya lebih mencabar. Baik dari menjadi ketua keluarga ataupun di tempat kerja, cabaran lebih hebat lagi. Insyallah akan aku tempuhi dengan berani. Alhamdullilah Syukur kepada TUHAN kerana masih lagi memanjang umur aku. TUHAN masih lagi memberikan ruang pada diri aku untuk terus menjadi hambanya. YA ALLAH…Syukur Alhamdullilah.

Apa yang pasti, kehidupan ini harus di teruskan. Tanggungjawab harus di lunaskan dengan baik. Semakin umur meningkat semain banyak perkara yang perlu di fikirkan. Semakin besar tanggungjawab dan amanah harus di galas. Banyak lagi yang perlu dilakukan sebagai makhluk TUHAN.  Semoga di umur 30 tahun ini, aku akan lebih matang lagi dalam mengurus rumahtangga, mengurus kerja dan segala-galanya. Insyallah….

Teringat Kat Abah…

Salam 1 Malaysia..

Wah jarang betul guna perkataan Salam1 Malaysia. Mengapa? Jangan tanya. Sebab aku pun tak tau kenapa. Ok. Semalam aku pergi masukkan duit di Maybank Tiram. Sewaktu beratur menunggu giliran, ada seorang pakcik lingkungan umurnya 50 tahun di belakang aku. Sambil menunggu giliran, sempat juga aku menyapa Pakcik tu.  Alamak spoil tak tanya nama pulak. Takper itu bukan tajuk utamanya.

Aku : Pakcik nak masukkan duit..

Pakcik : Aah. Masukkan duit untuk anak sekolah.

Aku  : Anak sekolah mana?

Pakcik : UITM Shah Alam. Baru balik hari tu.

Aku  : Oooo.

Pakcik : Pakcik baru je berikan duit sebelum dia balik hari tu. Tapi dia mintak pakcik masukkan lagi. Nak pakai duit katanya. Ada buku-buku yang kena beli.

Aku  : Oooo. Memang sesak sikit yaa Pakcik awal-awal semester ni.

Pakcik : Biasa laaa..Dah nama pun belajar.  Kena lah sokong.

Selepas masukkan duit, aku terus bersalam dan pulang. Dalam perjalanan pulang ke rumah, aku terigatkan sesuatu. Sewaktu aku masih lagi belajar di KUTKM Melaka. Di kala kehabisan wang, terus sahaja call Abah. Mintak duit. Takder duit jer call Abah. Abah akan sedaya upaya menyediakan wang perbelanjaan untuk aku.

Tanpa keluh kesah dan tanpa sebarang alasan, Abah akan sediakan segalanya untuk aku. Abah tak pernah merungut apabila aku meminta wang belanja. Tak pernah aku mendengar Abah x ada duit untuk aku. Tetapi segala usahanya untuk keluarga membuatkan aku kagum. Dia sedaya upaya berusaha memberikan yang terbaik untuk aku. Yang penting aku lulus dan terus belajar hingga keluar dari menara gading. Yang penting anaknya berjaya. Yang penting anaknya selesa di kemudian hari. Aku percaya itulah yang berlaku pada Pakcik di Maybank tadi. Tanpa sebarang soalan terus saja pergi ke bank untuk masukkan duit untuk anaknya.

Itul nilai kasih seorang bapa. Tiada nilainya. Biar dia susah, segalanya untuk keluarga dan anak-anak. Kini aku sudah pun bekerja. Aku berharap aku tidak akan lupakan apa sahaja yang diberikan kepada aku. Kini umur pun dah nak masuk 30, Alhamdullilah, hubungan aku dan abah masih baik lagi. Kami sentiasa berhubungan, bergurau, ngeteh bersama, berbual bersama dan apa sahaja bersama. Adakah aku mampu menjadi seperti Abah bila anak aku besar nanti. Harap-harap aku boleh menjadi seperti Abah atau lebih baik lagi. Semoga Abah terus sihat dan di panjangkan umur. Insyallah

Bagaimana kawan-kawan semua? Ingat lagi bagaimana bapa membesarkananda semua?

***Maaf entri kali ini lebih berbentuk diari. Kerana peristiwa semalam mengingatkan aku pada Abah.

Subjek Pengurusan Kewangan Di Sekolah.

Pagi tadi aku mendengar satu berita yang sungguh menarik perhatian. Satu berita yang memanggil aku untuk menulis satu entri khas untuk perkara itu. Kementerian Pendidikan sedang mempertimbang untuk memamasukkan satu subjek atau matapelajaran khusus untuk Pengurus Kewangan. Mungkin akan di terapkan pada sekolah menengah.

Aku menyokong 100% usaha ini. Seperti yang semua maklum Pengurusan Kewangan amat penting dalam membentuk ekomoni yang kukuh pada diri. Bila usia semakin meningkat tanggungjawab juga sudah bertambah. Tanggungjawab juga semaik besar dan mencabar. Jadi pengukuhan ekonomi pada diri dan keluarga itu amatlah penting sekali.

Lebih-lebih lagi dengan cabaran kehidupan pada masa kini. Negara semakin maju. Malaysia semakin menuju kepada negara maju. Sudah pasti cabaran kepada rakyat semakin hebat. Lebih-lebih lagi dalam soal ekonomi. Oleh itu pengurusan kewangan bukan lagi sebagai pilihan yang boleh di pandang ringan. Ia amat penting pada setiap orang terutamanya anak-anak melayu.

Maaflah jika ada yang terasa. Kerana apa yang aku perhatikan, anak-anak melayu terlalu memandang ringan tentang pengurusan kewangan. Pandang enteng tentang pengurusan kewangan. Tetapi percaya atau tidak, dengan pengukuhan ekomoni yang mantap pada diri dan keluarga, ia juga membantu dalam kebahagiaan keluarga. Aku pernah menulis mengenai 5 Tip Dalam Perancangan Kewangan Keluarga. Itu salah satu elemen yang penting dalam membentuk ekomoni yang kukuh dalam keluarga. Kesedaran ini perlu di pupuk semenjak kecil lagi.

Pendekatan yang di terapkan oleh kerajaan untuk menambah subjek Pengurusan Kewangan di sekolah memang baik. Ia dapat membentuk para pelajar mengurus tadbir kewangan dengan bijak.  Bila ianya diterapkan pada peringkat sekolah lagi, sekurang-kurangnya setiap pelajar kita tahu bagaimana untuk menguruskan kewangan dengan baik. Aku berharap sangat perkara ini dapat direalisasikan. Ingin sangat aku melihat semua pelajar dapat mengurus kewangan dengan betul. Bukan setakat itu sahaja, aku ingin sangat melihat lebih ramai lagi orang-orang kita yang hidup dengan lebih selesa dan bahagia. Insyallah.

Buat Passport Di KulaiJaya

Jabatan Imigresen Malaysia telah membuka satu lagi cawangannya di Kulaijaya. Kini semua penduduk dari Kulaijaya boleh membuat atau memperbaharui Passport Antarabangsa di :

Alamat:
Lot. 2.25 Hypermarket Kulai,
Jalan Anggerik 8,
Taman Kulai Utama,
81000 Kulaijaya
Johor.
No Tel : 07-6633381/994
No Fax : 07-6633973

Buat masa ini, hanya perkhidmatan permohonan passport baru dan memperbaharui pasport sahaja yang ada di sini. Untuk permohonan lain harus pergi ke Johor Bahru iaitu di Setia Tropika atau Pekan rabu. Dengan 2 perkhidmatan ini sudah cukup memberikan keselesaan untuk penduduk Kulaijaya untuk permohonan passport antarabangsa. Tahniah Kulaijaya. Terus melangkah maju….

Apa Nak Jadi Dengan Sepak Takraw Malaysia?

Aku bukan seorang pemain sepak takraw. Aku juga bukan seorang yang pakar bemain sepak takraw. Aku hanya seorang rakyat Malaysia yang suka menonton apa jenis sukan yang di sertai oleh rakyat Malaysia. Tak kisah apa jenis sukan. Tetapi yang pasti sukan bolasepak dan badminton menjadi keutaamaan.

Ada beberapa entri yang telah aku luahkan mengenai Bolasepak dan Badminton. Antaranya :

1) Malaysia menang lagi

2) Lee Chong Wei Juara All Englang 2011

3) Kini semuanya Harimau Malaya

4) Kerisauan Di hujung Lorong

Semuanya tentang pasukan kebangsaan kita. Hari ini aku ingin berbicara pula pasal Sepak Takraw. Satu sukan yang menjadi kebanggaan kita semua suatu ketika dahulu. Satu sukan yang pasti ada gelanggangnya di setiap kampung, mukin, daerah, sekolah dan merata tempat di Malaysia. Satu sukan yang sering menjadi tontonan bila adanya siaran langsung di TV1.

Pasukan Sepak Takraw Malaysia amat di geruni dahulu. Musuh ketatnya semestinya jiran kita Thailand. Dahulu kita bangga dengan Adnan Saidin, Zabidi Sharif, Rommi Suhendra, Sara dan ramai lagi. Masing-masing ada kepakaran masing-masing. Memang Malaysia di pandang tinggi di waktu zaman kegemilangannya. Terima Kasih kepada Bro Nor Roziman atas info yang diberikan.

KINI? Apa yang ada dengan Sepak Takraw Malaysia.  Aku perhatikan semakin suram. Aku perhatikan semakin pudar. Aku perhatikan tak ramai yang nak main sepak takraw. Tak banyak gelanggang takraw baru yang di bina. Tak banyak sekolah yang menjadi pertandingan sepak takraw sebagai aktiviti tahunan. Malah semakin berkurangan bilangan penyertaan pertandingan sepak takraw di peringkat daerah, DUN, kampung-kampung mahupun di peringkat negara.

Mana silapnya? Lihat sahaja bagaiman kekalahan pasukan sepak takraw Malaysia hujung minggu lepas. Kalah kepada Indonesia. Tewas. Malah Malaysia juga pernah tewas dengan pasukan yang dahulunya belajar main sepak takraw dengan Malaysia seperti Korea atau Jepun. Kecewa memang kecewa bila melihat pasukan Malaysia hilang taringnya. Seolah-olah macam baru main sepak takraw pulak.  Persediaan fizikal, teknik dan mental masih lagi di takuk yang lama.

Ada juga blog-blog yang meluahkan perasaan. Masing-masing kecewa dengan prestasi pasukan Sepak Takraw Malaysia. Macam tak ada pembangunan langsung. Siapa yang harus di persalahkan? Kita gergasi kini…

Lihat sahaja luahan rasa blogger di bawah :

1. Dari Rhymee (seorang pemain dan cintakan sepak takraw)

” For decades, as a country who originated the game, Malaysia had appeared to be the giant alongside Thailand for a very-very long period until lately where they have found themselves being surpassed by emerging countries even against country like Korea! So, just imagine, once they catch up, where will we particularly Malaysia be in the future?…..So, what, when, why, who and where went wrong? I guess the PSM or the Persatuan Sepaktakraw Malaysia (Malaysia Sepaktakraw Association) should know the answer…… or for worst they did not or might not know at all. Ha..ha..ha.. 🙂 All in all, in my very own perspective, since the national team last won the gold medal in the 2005 Manila Southeast Asian Games, they have never gone better or even a notch ahead and how I wish I could be critical, sarcastic and cynical on the matter because as usual the association action would be to start all over again and the blame game begins. ”

2. Dari bola rotan (satu-satu blog yang selalu bercerita tentang sepak takraw)

” Melihat prestasi Indonesia, Myanmar, Laos dan Singapura, slot separuh akhir Sukan Sea mula kelihatan samar – samar. Kalau dahulu kotak akhir pasti dalam genggaman namun kini, ia bukanlah sesuatu yang pasti.
Apakah penawar ajaib yang kita miliki? Mesin berlatih 1st ball? Sudah la PSM..akui sahaja itu bukan jalannya. Terus bergantung dengan servis Azman, Ah Seng? Apa lagi yang kita ada?
Saya titipkan beberapa komen yang saya rasa menarik untuk di kongsikan bersama. Fikirlah dengan positif jangan terlalu menyempitkan dada wahai PSM!
KT TITIWANGSA ARI TU BOLE LA XJUMPA MYANMAR ,INDON DGN KOREA,,, TU SBB BOLE MASUK FINAL,,,SKRG APE DAH JADI
memalukan la..klah ngn siam bley trima g..ni dgn ind0n maa..aiy0..suh psm reject r suma pmain 2..serap pmain muda len yg bt0i2 bley men..asyik pmain sma ja..f0rm dh jtuh p0n p kutip lgi..ltak la sma kprcyaan 2 kpd pmain len sma..byk lgi bkat yg ada. ”

Sudah pasti semuanya kecewa dengan sepak takraw Malaysia. Kecewa kerana semua masih sayang sepak takraw. Jika diteruskna begini, sudah pasti anak cucu kita tidak lagi mengenali sepak takraw. Semua sejarah kegemilangan yang di cipta oleh lagenda sepak takraw akan luput begitu sahaja.

Kepada PSM, ambil iktibar dengan kekalahan yang di terima. Bukan setakat kekesalan yang di tagih, tetapi sesuatu perlu di lakukan. MALAYSIA perlukan satu pasukan yang mantap untuk menghadapi jaguh-jaguh ASEAN. Jangan sampai satu hari nanti kita tewas pula dengan Jamaica atau Amerika ataupun Kenya….:)