Monthly Archives: September 2010

Kini Samad Tidak Keseorangan.

Semasa aku blogwalking semalam, aku menyinggah ke satu blog kawan baik aku rezamohyin. Sedang aku membaca entri dan komen-komen yang ditulis oleh pengunjungya, aku terpandang nama Wan Perlis. Mungkin dia ni kawan reza agaknya. Aku pun terus ke blog WanPerlis.com.

Apabila sampai sahaja di blog Wanperlis, aku terpanggil untuk membaca satu entri mengenai Samad Si Penjual Burger. Satu kisah yang sedih apabila di tinggalkan tunangnya. Sungguh tragis dan betul-betul menyayatkan hari.  Dengar video di bawah sampai habis.

Yang paling penting sekali, tiba-tiba nama Samad Jual Burger menjadi sebutan. Kisah penjual Burger yang di tinggalkan kekasih atau tunangnya. Bukan itu sahaja, malah ada ada satu laman khas yang di buat untuk terus menyokong Samad di Facebook. Wow, satu impak yang besar kepada Samad.  Nama Samad Burger menjadi carian di Google. Aku pasti kini Samad tidak lagi keseorangan. Ramai orang yang menyokong dan menguatkan semangat Samad.

Teringat pula dengan cerita :-

Jual Apam Balik Pun Mampu Pakai Honda Accord

Tetapi terdapat beberapa persoalan pada fikiran aku pula. Adakah cerita ini betul atau rekaan atau lakonan semata-mata? Kalau betul, ini adalah pendapat aku,. Ada hikmah di sebalik putusnya tali pertunangan. Mungkin ini langkah yang terbaik. Sedih memang sedih tetapi buat apa untuk hidup dengan pasangan yang macam tu jika hati, perasaan, fikiran terus tertekan untuk melayan kerenahnnya. Untuk Samad, percayalah perempuan itu tidak akan kemana dan tak akan kaya seperti yang diharapkan pun. Sebab Tuhan itu lebih Maha Kuasa.

Tetapi jika cerita ini tidak betul, sekalung Tahniah kepada XFM kerana berjaya mereka satu kisah kehidupan yang betul-betul melekat dalam jiwa pendengarnya. 🙂 Fikir-fikirkan lah…

*** Kawan-kawan apa pendapat anda. Kepada Penjual Buger mungkin boleh kongsikan cerita anda semua.

Separuh Harga Untuk Passport Malaysia

Bulan sepuluh nanti, seorang rakan kerja aku akan berangkat ke Granges. Satu tempat di Switzerland. Jadi aku pun bertanyakan pada dia, sudahkah dia buat Passport Antarabangsa? Belum lagi katanya. Katanya sekarang ada harga Istimewa untuk Passport Antarabangsa.

Uik. Ya ke?  Setahu aku Jabatan Imigresen Malaysia tidak lagi mengeluarkan apa-apa berita terkini mengenai harga baru passport antarabangsa. Ini mungkin harga istimewa selepas raya agaknya. Tetapi sangkaan aku dan kawan aku silap.  Hehehehe. Berikut adalah harga yang di tetapkan oleh Jabatan Imigresen Malaysia.

1) RM100  – Untuk 2 Tahun 32 mukasurat

2) RM300 – Untuk 5 tahun 32 mukasurat

3) RM150 Harga Istimewa (Separuh Harga) – Untuk 5 tahun.

Mungkin kawan aku melihat harga yang ketiga. Memang harga istimewa. Tetapi ia hanya layak untuk :

a) Kanak-kanak berumur di bawah 12 tahun

b) Remaja yang di bawah umur 21 Tahun untuk melanjutkan pelajaran di luar negara. Mesti menunjukkan bukti telah menerima tawaran belajar di luar negara.

Passport Antarabangsa Percuma hanya di berikan kepada Gologan Kurang Upaya (OKU) yang berdaftar dengan Jabatan Kebajikan Masyarakat. Kad dari JKM diperlukan sebagai bukti. Jadi semua persoalan rakan aku sudah pun terjawab. Mungkin persoalan anda juga sudah terjawab juga. Tunggu sahaja khabar gembira dari Jabatan Imigresen Malaysia untuk tawaran harga passport antarabangsa di masa akan datang. Mungkin naik atau mungkin ia turun.

Selamat Jalan Munir.

Pagi ini aku menerima satu panggilan daripada seorang pelajar Bengkel Blogging. Memang tidak disangka dia akan menelefon aku pada pagi ini. Dalam kepala otak aku cuma berfikir, mesti dia ada masalah dengan blogging. Aku terus mengangkat telefon seperti biasa :

Shaffik     : Hello, Assalamualaikum Muneer..

Munir      : Waalaikumsalam Bang.

Shaffik     : Aper khabar kau? Selamat Hari Raya.

Munir      : Sihat Bang. Selamat Hari Raya. Abang apa cerita?

Shaffik     : Biasa-biasa ajer nie. Cuma just nak inform, bulan Oktober Abang adakan satu lagi Bengkel Blogging. Tolong inform pada kawan-kawan lain jika berminat. Layari http://bengkelblogging.com

Munir      : Insyallah.

Shaffik     : Kau kat mana ni?

Munir      : Kat KLIA Airport.

Shaffik     : Oooo. Dah nak bertolak ke Mesir ke?

Munir      : Ya Bang. Heheheheheheh

Shaffik     : Kau dengan siapa? Mak dan Ayah ada sekali ke?

Munir      : Ada bang.

Shaffik     : Ok Muneer, Selamat Jalan. Jangan lupakan Abang pulak bila dah sampai di Mesir nanti ya. Kau pun tau nak

cari Abang macam mana kan.

Munir       : Insyallah tak bang. Tau laa saya nanti. Tolong pass no telefon Abang Fairuz. Saya nak call dia kejap.

Shaffik      : Ok nanti Abang send kan. Baik-baik ya. Assalamualaikum..

Aku menamatkan perbualan bersama Munir. Selepas meletakkan telefon, aku terfikir sesuatu yang selama ini aku tak pernah terfikir langsung pun.  Ingat juga dia kat aku. Sebelum dia berangkat ke Mesir sempat dia menelefon aku dan Nuaeman. Kami hanya guru blogging dia sahaja. Tetapi penghargaan sebagai seorang rakan akan aku simpan selamanya. Sungguh terharu betul pagi ini.

Kepada Munir, Selamat menempuh kehidupan yang baru di Universiti Al-Azhar Mesir. Jauh lagi perjalanan Munir. Banyak lagi cabaran dan dugaan yang harus di tempuhi. Lebih-lebih lagi Munir berjauhan dengan keluarga.  Jangan lupa di mana asal usulmu. Jika ada masalah, segera telefon Ibu dan Ayah Munir. Selalulah tulis cerita menarik di Munirworld.com. Tak sabar Abang nak baca cerita Munir nanti. Mesti banyak perkara menarik yang Munir temui di sana.  Jangan lupa coretkan semuanya di blog Munir ya. Insyallah kita akan berjumpa lagi.  Selamat Jalan dan Semoga Pulang dengan kejayaan yang cemerlang nanti.

Tersangkut Dalam Van Roti.

van roti

Setiap pagi bila ke tempat kerja, aku sempat mendengar stesen radio kegemaran aku. Apa lagi kalau bukan Sinar FM. Lantaklah orang nak cakap apa pun. Yang penting Sinar FM telah menceriakan pagi hari aku. Kadang-kadang boleh tergelak besar dek dengar telatah 3 trio pagi Sinar FM Krill, KE dan Abang Jem (Salleh Yaakob) atau lebih di kenali sebagai Mak Ning.

Seperti biasa hari Rabu adalah hari masalah. Pendengar boleh berkongsi masalah dengan DJ dan pendengar Sinar Pagi yang lain. Tetapi pagi tadi ada satu kisah yang betul-betul mencuit hati aku. Kelakar dan kesian pun ada.

Ada seorang pemanggil yang menggelarkan dirinya BOB. Bob adalah seorang penghantar roti. Pagi ini dia keluar seawal pagi untuk meghantar roti-roti ke destinasi. Satu perkara yang berlaku pada BOB sewaktu naik ke Van Rotinya.

Sewaktu BOB ingin menaikki Van Rotinya, ada satu bunyi yang yang berbunyi….”Krakkkkk!!!!….” Alamak seluar BOB koyak. hahahahahahha…aku tak boleh banyangkan keadaan Bob masa itu. Kalau koyak kecil tak apa. Ini koyak besar. Ini yang membuatkan BOB tidak boleh kemana-mana untuk menurunkan roti dari Vannya. Jadi keputusan terbaik stay dalam Van Roti. Nak turun malu, sebab ramai orang kat luar. hahahaahahahahaha

Ini yang membuatkan BOB tersangkut di dalam Van Roti selama 2 jam. Mungkin dia menunggu rakannya menghantar seluar agaknya. Itupun kalau cepat kalau lambat, lagilah lama BOB “tersangkut dalam van roti”. Hai laa Bob…dah nasib ko BOB..Tabahkan hati ya..

Kesian laa kau BOB. Nak buat macam mana, dah nak koyak kan. Hehehehehe..

Kenangan UPSR 17 Tahun Lalu. :)

peperikssan upsr

Hari ini adalah hari peperiksaan UPSR 2010 seluruh Malaysia. Pasti hari ini hari yang paling mendebarkan untuk adik-adik semua. Pasti segala persiapan telah di buat untuk menghadapi satu ujian penting di Sekolah Rendah. Inilah titik tolak untuk menentukan hala tuju mereka di alam sekolah menengah nanti. Dah inilah peperiksaan yang terakhir untuk mereka di Sekolah Rendah.

Teringat dahulu ketika saat aku menduduki peperiksaan UPSR.  Memang mendebarkan bila melangkah ke dalam dewan peperiksaan.   Bukannya takut apa, takut tak boleh score dengan cemerlang di UPSR. Aku adalah antara murid pilihan di kelas. Bangga beb masa tu. Menjadi kebanggan mak dan ayah aku ketika itu. Aku sering berlawan kedudukan bersama 3 orang rakan lagi.

Sebelum menjalani peperiksaan, aku menghadiri satu kem motivasi yang di anjurkan oleh Sekolah Kebangssan Bukit Mahkota (SKBM). Pelbagai pesanan yang di sampaikan untuk menghadapi peperiksaan. Aku memang bersemangat untuk menghadapi peperiksaan UPSR. Apatah lagi bila melihat aku adalah murid pilihan. 🙂

Setiap malam aku mengulang kaji pelajaran. Mak tidak pernah lupa mengingatkan aku untuk mengulangkaji pelajaran. Katanya, nanti senang nak masuk Universiti. Lagi satu, abah berjanji memberikan sedikit kewangan jika aku “Score” pada peperiksaan UPSR. Aku pun tak ingat berapa RM yang di janjikan. huhuhuhuh.

Menjelang hari peperiksaan, aku lebih berhati-hati. Segala tingkah laku dan percakapan dengan kakak, mak dan abah di jaga dengan baik. Sebab satu Ustaz di kem motivasi mengingatkan kan aku, jangan sakiti hati orang lain bila menjelang hari peperiksaan. Takut tidak berkat dan takut susah nak jawab periksa nanti. Inilah yang aku pegang sehingga aku menjelang hari peperiksaan.

upsr

Pada pagi sebelum aku menuju ke dewan peperiksaa, aku bangun lebih awal sikit. Selepas solat subuh, aku buat solat hajat minta dengan TUHAN untuk mempermudahkan segala urusan peperiksaan UPSR aku nanti. Berdoa dengan Tuhan untuk membuka hati dan minda untuk menjawab soalan. Mengapa? Kerana segala persiapan telah di buat, kini hanya berserah kepadaNYA.

Sebelum aku berangkat ke sekolah, aku salam kepada kedua Mak dan Abah. Minta maaf atas segala kesalahan yang aku lakukan. Minta restu pada mereka berdua untuk aku menjalani peperiksaan UPSR. Mak kata, “Abang jawab betul-betul. Fikir pasal periksa saja“. Abah pula kata “Jangan main-main jawab periksa tu. Penat belajar setiap malam. Jawab baik-baik Insyallah semuanya OK“. Kata – kata ini yang memberikan aku semangat untuk berjuang di dalam dewan peperiksaan. Aku melangkah ke dewan peperiksaan dengan tenang sekali. Tiada apa yang terlintas di fikiran, hanya menanti kertas soalan yang akan di hidangkan.

Alhamdullilah, 2 hari aku menempuh peperiksaan dengan tenang dan jayanya. Bila keluarga dewan peperiksaan pada hari terakhir tu, hati sudah pun berkata aku score untuk peperiksaan  UPSR ini. Bila selesai dan pulang ke rumah, ada satu berita yang tidak sedap di dengar. Atuk aku pulang ke Rahmatullah akibat sakit tua. Kami bergegas ke JB untuk majlis pengkebumian Atuk. Agak sedih dan masih teringat kembali gurau senda atuk kepada semua cucunya.

ujian seklah rendah

2 Bulan selepas itu, keputusan peperiksaan UPSR keluar. Tepat jangkaan aku. Aku dapat 3A 1B. Walaupun tidak 4A tetapi aku berjaya mengharumkan nama aku sendiri. Aku antara murid yang cemerlang di peperiksaan UPSR pada itu 1993. Kini 17 tahun sudah pun berlalu. Ingat lagi bila aku mendapat tahu, aku di antara pelajar cemerlang ketika itu. Syukur kepada Tuhan yang telah membalas segala usaha aku ketika itu. Yang paling penting Mak dan Abah sangat gembira dan berbangga. Aku telah membuktikan yang aku memang boleh mendapatkan keputusan yang Cemerlang di Peperiksaan UPSR 1993.

Jadi kepada adik-adik yang mengambil peperiksaan UPSR hari ini, Selamat Berjuang. Jawab betul-betul. Usah anggap mudah walaupun ianya peperiksaan UPSR. Ia akan memberikan impak yang besar dalam kehidupan adik-adik semua.  Mungkin cerita abang ini boleh di jadikan panduan untuk menghadapi peperiksaan UPSR kali ini. Selamat Berjaya Semua. Insyallah.