Monthly Archives: April 2010

Harapan Tanpa Suara Memang Menyayat Hati

kempen kami prihatin

Sedang aku menonton televisyen dua tiga hari ini, aku sering terdengar dan menonton satu klip video yang menyayat hati. Klip video ini adalah usaha sama pihak Karyawan, Utusan Malaysia dan Astro. Klip video ini di jayakan bersama artis-artis Malaysia untuk Kempen Kami Prihatin. Kempen ini bertujuan untuk membenteras dan memberhentikan pembuangan bayi yang sangat berleluasa di kalangan masyarakat.

Siapa yang harus di persalahkan. Tepuk dada tanyalah hati masing-masing. Orang lain nak dapat anak berpuluh-puluh tahun. Tetapi ada lagi masyarakat yang dah dapat anak, buang dan bunuh bayi yang tidak berdosa. Isu ini amat menyetuh hati aku. Sebagai seorang manusia yang sempurna lahir ke bumi ini, tidak sanggup lagi aku melihat dan mendengar bayi yang tidak berdosa di buang tanpa belas kasihan.

HENTIKAN PEMBUANGAN BAYI. Sudahlah berdosa dengan kelakuan yang lepas, di tambah pula dosa dengan membuang bayi. Usah ambil jalan singkat. Pergi ke saluran yang betul untuk menyelesaikan masalah. Ramai yang boleh membantu untuk menyelesaikan masalah. Bukan membuang dan membunuh itu penyelesaian yang utama. Sedarlah BAYI ITU TIDAK BERDODSA

Ikuti video klip Harapan Tanpa Suara (Kempen Kami Prihatin) . Hayati liriknya. Memang menyentuh hati.

Continue reading

Error Semasa Mengupload / Memuat Naik Imej.

Imej adalah satu elemen penting dalam sesebuah entri. Pada pendapat aku, entri atau post yang tiada gambar seolah-olah tiada penyeri dalam entri tersebut. Bagaimana pula jika anda menghadapi masalah semasa mengupload / memuat naik imej ke dalam entri atau post?

Semalam aku menghadapi satu masalah untuk mengupload imej ke dalam entri. Semasa mengupload imej, satu ralat atau error di paparkan yang menyebabkan proses upload tidak berjaya.  Satu error di paparkan “Unable to create directory /home/shaffik/public_html/xxxxmmmm123.com/wp-content/uploads/2010/04. Is its parent directory writable by the server?”

upload image error

Continue reading

Jantung Terhenti Tiba-tiba…

jantung berhenti

Pada hari Khamis yang lalu seorang rakan baik aku (Rhymee) di tempat kerja bergegas pulang ke Melaka. Dia menerima satu panggilan telefon dari adiknya yang menyatakan bapa dimasukkan di ICU. Ketika itu kami sedang sedang makan tengahari di Kantin. Dia bergegas bangun dan mengatakan “Bapak aku masuk ICU, aku kena balik Melaka sekarang” (sambil menitiskan air mata).

Kami rakan-rakan semua terperanjat. Bila dia sampai di Hospital Besar Melaka, bapanya sudahpun berada di ICU. Doktor mengatakan Jantung Bapanya Berhenti secara tiba-tiba. Nasib baik pada ketika itu bapanya memang datang ke Hospital untuk menjalani pemeriksaan perubatan. Doktor terus membantu untuk menyelamatkan nyawa bapanya.

Ketika di hospital, bapanya mengadu sakit dada. Tetapi ianya di anggap sebagai sakit biasa. Selang beberapa minit untuk menunggu giliran, bapanya rebah. Doktor mengesahkan nadi bapanya tiada lagi. Jantungnya berhenti. Doktor melakukan rawatan kecemasan untuk menggerakkan deyutan jantung bapanya. Nyawa bapanya masih panjang, selepas rawatan kecemasan, deyutan bapa kembali berfungsi tetapi masih lemah. Terus Doktor melakukan pemeriksaan.

Punca utama jantungnya terhenti adalah kolestrol. Satu saluran darah yang utama ke jantungnya tersumbat. Doktor segera melakukan pembedahan untuk membuang kolestrol yang telah menyumbat saluran darah ke jantung. Doktor juga mengatakan, nasib baik bapanya berada di hospital ketika itu.  Kalau lewat sedikit, mungkin nyawanya tidak dapat di selamatkan lagi.

Continue reading

Kasih Seorang Babysitter

Entri ini di dedikasikan kepada semua babysitter atau penjaga bayi di seluruh dunia. Pekerjaan baby sitter ini bukanlah satu tugas yang mudah. Ianya sememangnya memerlukan kesabaran yang amat tinggi untuk melayan kerenah bayi-bayi yang dipertanggungjawabkan kepadanya. Sudah pasti ia satu tanggungjawab yang berat lebih-lebih lagi menerima majikan atau ibu bapa yang cerewet.

Dominos

Aku cukup kagum dengan kerjaya sebagai seorang baby sitter. Mereka bukan sahaja 1 jam atau 2 jam menumpukan masa sepenuhnya kepada bayi jagaan mereka. Macam aku sebagai ibu bapa yang bekerja, aku memang sepenuhnya mengharapkan baby sitter untuk menjaga anak aku ketika seharian kami bekerja. Tiada apa yang dapat di ungkapkan cuma setiap hari aku berdoa semoga anak aku mendapat kasih sayang yang sepenuhnya dari babysitter yang aku pertanggungjawabkan.

Mungkin aku lebih bernasib baik dapat baby sitter yang betul-betul menjalankan tanggungjawabnya dengan sempurna. Malah kini anak aku sudahpun mula mengungkapkan beberapa perkataan yang semakin tidak aku duga. Yang paling penting dia boleh memanggil ayah, umi dan Ibu. Umi merujuk kepada isteri aku, dan ibu merujuk kepada Kak Alos (babysitter).

Inilah perkara yang paling aku syukur kerana aku tepat memilih babysitter. Pada awal pagi, aku menghantar anak aku, Kak Alos sudah pun menunggu di depan pintu. Anak aku pun dengan rela pergi kepadanya sambil melambaikan tangan kepada aku atau isteri. Tambahan pula Kak Alos tidak mempunyai anak, mungkin kasih sayangnya kepada anak aku lebih sedikit.

Continue reading